METRUM
Jelajah Komunitas

2030, Ekonomi China Bisa Menyalip AS

PARA analis memproyeksikan ekonomi China akan semakin bergantung pada investasi pemerintah, pengembangan teknologi canggih dan konsumsi domestik, dengan pemasukan yang lebih sedikit dari bahan pokok manufaktur ekspor, di mana perekonomian negara tersebut diprediksi akan menyalip perekonomian Amerika Serikat (AS) dalam satu dekade mendatang.

Dilansir dari VOA, Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis Inggris (CEBR) memperkirakan Produk Domestik Bruto (PDB) China akan tumbuh sebesar 5,7 persen per tahun hingga 2025 dan kemudian 4,7 persen setiap tahunnya hingga 2030. Pusat penelitian itu mengatakan China, yang sekarang merupakan negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia, akan mengambil alih posisi AS pada 2030. AS saat ini menduduki peringkat ekonomi teratas secara global. Perusahaan asuransi kredit Euler Hermes juga membuat prediksi serupa.

Media pemerintah China mengatakan dalam beberapa dekade terakhir, pemerintah Beijing mendorong prekonomiannya untuk lebih mengandalkan layanan bernilai tambah daripada ekspor pabrik secara tradisional. Sengketa perdagangan China-AS dan penutupan tempat kerja pada awal 2020 karena pandemi COVID-19 telah menambah tekanan pada industri manufaktur negara tersebut.

Sejumlah perusahaan multinasional asing memutuskan untuk mengurangi produksi pabrik di China, dan sebaliknya mereka malah melakukan ekspansi di luar China. Mereka menargetkan tempat-tempat seperti Vietnam untuk menghindari kenaikan upah dan biaya kepatuhan lingkungan. Dengan berinvestasi di beberapa negara, perusahaan multinasional tersebut berharap dapat mencegah dampak serupa dari COVID-19 pada awal 2020 yang terjadi di China yang berujung pada penutupan pabrik.

Ekonomi China mencapai $15,92 triliun pada 2020, dan firma riset pasar IHS Markit memperkirakan tahun lalu negara tersebut mencatatkan pertumbuhan sebesar $18 triliun pada bidang manufaktur ekspor dan modal untuk proyek-proyek baru. Untuk tahun yang sama, IHS mengatakan ekonomi AS mencapai sekitar $23 triliun.

Investasi Pemerintah

Sementara itu, para ekonom memperkirakan negara yang sudah dikenal dengan pertumbuhan ekonominya yang cepat dalam 20 tahun terakhir ini akan melihat pemerintahnya mengambil kendali lebih besar atas sektor-sektor utama setelah melakukan intervensi di beberapa bidang, termasuk internet, pada 2021.

Presiden China Xi Jinping berpidato dalam Konferensi Perdagangan Internasional China, di Beijing, pada 2 September 2021. (Foto: Xinhua News Agency via AP)
Presiden China Xi Jinping berpidato dalam Konferensi Perdagangan Internasional China, di Beijing, pada 2 September 2021 (Foto: Xinhua News Agency via AP).*

“Beijing memiliki dana dan kekuatan politik domestik yang tidak terkekang untuk menggunakan budget publik China yang cukup besar untuk melakukan investasi strategis untuk mencapai tujuan nasional dan global dalam kepemimpinannya,” kata Denny Roy, rekan senior di lembaga think tank East-West Center di Honolulu.

China mencetak poin 2,98 pada indeks Kontrol terhadap Badan Usaha (Direct Control Over Enterprises) pada 2018, naik dari 2,45 yang dicapai pada delapan tahun sebelumnya. Poin itu mendekati sekitar tiga kali dari capaian poin rata-rata negara di seluruh dunia. Indeks itu berasal dari forum kebijakan Organisasi untuk Pengembangan Kerja Sama Ekonomi (OECD).

Lembaga think tank Atlantic Council mengatakan dalam laporannya pada Oktober bahwa hal tersebut menunjukkan kontrol langsung pemerintah atas perusahaan “jauh melebihi rata-rata ekonomi terbuka” dan “mencerminkan meningkatnya penekanan China pada peran negara dalam perekonomian di bawah Presiden Xi Jinping.”

Pertumbuhan Teknologi Perangkat Keras

Para ekonom mengatakan para pemimpin China mungkin akan memprioritaskan teknologi, terutama perangkat keras yang tidak memerlukan inovasi terus-menerus, untuk menggerakkan pertumbuhan ekonominya.

Zennon Kapron, pendiri dan direktur firma riset industri keuangan Kapronasia yang berbasis di Shanghai, mengatakan intervensi negara di sektor internet tidak akan menghambat ekspansi semikonduktor dan infrastruktur perangkat lunak.

“Jika negara itu menjadi mandiri dalam hal teknologi dan kemudian mampu menjual dan mengekspor produk dan layanan yang berbasis teknologi, maka itu akan menjadi pendorong besar bagi perekonomiannya, karena (hal tersebut) adalah kunci utama pendorong PDB Amerika Serikat saat ini,” kata Kapron.

Kapron memprediksikan ekonomi AS akan terus tumbuh, namun tanpa lonjakan yang berarti hingga 2030.

Douglas McWilliams, pendiri dan wakil ketua eksekutif CEBR, mengatakan China memiliki “basis insinyur yang besar,” meskipun mereka dipandang memiliki kreativitas yang kurang dibandingkan dengan kreativitas yang dibutuhkan untuk mendorong “ide-ide unik” untuk mendorong pengembangan teknologi baru.

Pengeluaran Konsumen

McKinsey & Co. mengatakan dalam laporan konsumen China 2021 bahwa belanja domestik telah mendorong sebagian besar pertumbuhan ekonomi China sebelum 2021. Hal itu terjadi karena negara tersebut mengurangi eksposurnya seiring dengan sengketa perdagangan China-AS. Sebagai gantinya, China telah meningkatkan rantai pasokan menjadi lebih “matang dan terlokalisasi, dan meningkatkan kemampuan inovasinya,” kata McKinsey & Co.

Tren itu kemungkinan akan berlanjut meskipun terdapat penurunan pendapatan saat lockdown diberlakukan selama tahun pertama pandemi COVID-19, kata para analis. Populasi China tercatat 3,5 kali lipat lebih besar daripada AS, meskipun konsumen di Negara Paman Sam itu rata-rata lebih kaya.

“Dalam lima tahun terakhir, konsumsi domestik telah … menjadi pendorong pertumbuhan yang lebih signifikan karena pasar konsumen domestik China telah tumbuh secara dramatis dalam ukuran,” kata Rajiv Biswas, kepala ekonom Asia-Pasifik di IHS Markit.

Pemerintah Beijing “bertujuan untuk menciptakan lebih dari 11 juta pekerjaan perkotaan baru dan memperluas permintaan domestik dan investasi yang efektif,” kata kantor berita resmi Xinhua pada pertengahan 2021. Langkah-langkah itu, katanya, “diharapkan untuk mengembalikan ekonomi dengan kuat ke semangat pra-pandemi.”

Bagaimana Jika China Menyalip Ekonomi AS?

Para ekonom mengatakan status sebagai negara dengan ekonomi terbesar di dunia tidak memberikan keuntungan otomatis atas yang lain. Namun negara-negara yang bergantung pada ekonomi China akan memperhatikan hal tersebut.

“Tidak ada medali emas atau semacamnya,” kata McWilliams dari CEBR kepada VOA. “Namun ketika Anda memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan, Anda memiliki kemampuan untuk memengaruhi berbagai hal, dan China akan memiliki kemampuan untuk memengaruhi berbagai hal.”

China akan berada pada posisi yang lebih baik, katanya, untuk memajukan proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan miliknya (Belt and Road Initiative). Inisiatif tersebut adalah upaya yang telah dilakukan selama sembilan tahun untuk membangun jalur perdagangan darat dan laut melalui Asia, Eropa dan Afrika dalam bentuk proyek infrastruktur dan investasi.

Roy dari East-West Center mengatakan pejabat di Beijing sudah memanfaatkan ekonomi mereka dalam perselisihan dengan negara lain. China bersaing dengan empat pemerintah Asia Tenggara atas kedaulatan maritim, memperebutkan sekelompok pulau kecil dengan Jepang dan menghadapi kebuntuan teritorial dengan India sejak 2017.

“Hasil dari ekspektasi tersebut (China melampaui AS secara ekonomi) adalah kebijakan luar negeri RRC (Republik Rakyat China) yang lebih berani yang berupaya menyelesaikan perselisihan regional demi keuntungan China dan untuk mendelegitimasi kepemimpinan regional dan global AS dengan asumsi bahwa China ditakdirkan untuk menetapkan aturan baru hubungan internasional,” pungkas Roy. (M1-VOA/ah/rs)***

komentar

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.

%d blogger menyukai ini: