METRUM
Jelajah Komunitas

Pemkot Bandung Siapkan Linmas, Satpol PP, Dishub, Nakes, Hingga Petugas Kebersihan pada Perayaan Nataru

KOTA BANDUNG (METRUM) – Tepat malam ini, peringatan hari raya Natal akan disambut bersama. Demi menghadirkan rasa aman, nyaman, dan kondusif mulai dari Natal hingga tahun baru, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung telah menyiapkan serangkaian upaya mulai dari penanganan keamanan sampai kebersihan.

Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna menyampaikan, terkait dengan keamanan, Pemkot bekerja sama dengan jajaran Forkopimda serta aparat Linmas Kewilayahan untuk mengadakan patroli gabungan rutin.

“Saat ini, terdapat lebih dari 9.000 Linmas yang akan disiagakan ditambah dengan personil Satpol PP serta dari Kepolisian dan unsur TNI,” ujar Ema.

Selain itu, Natal dan tahun baru (Nataru) berpotensi meningkatkan mobilitas masyarakat. Untuk menghindari terjadinya kemacetan, ia menginstruksikan Dishub untuk membuat posko penjagaan di titik-titik rawan kemacetan.

“Kita harus antisipasi di stasiun kereta, terminal dan spot kerawanan kemacetan. Camat pun harus turun ke lapangan, Linmas membantu satpol PP. Koordinasi juga dengan kepolisian, masyarakat reugreug semua unsur bertanggung jawab,” ucapnya.

Menanggapi hal itu, Kasatpol PP Kota Bandung, Rasdian Setiadi memaparkan, rencana pengamanan Natal dan tahun baru satpol PP telah menyiapkan personel sebanyak 574 personel yang dibagi dalam 4 kompi.

“Kemudian kami laporkan juga karena besok ada rencana operasi yang akan disampaikan oleh Polrestabes Bandung. Kita juga menyesuaikan. Ada tiga kawasan yang menjadi titik sentral untuk pelaksanaan pengamana, yakni kawasan taman, kawasan wisata, dan tempat beribadah,” papar Rasdian.

Menurutnya, pengamanan Nataru dilakukan sejak 22 Desember 2023 sampai 2 Januari 2024.

Menambahkan keterangan Rasdian, Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Budi Sartono menyebutkan, pada pengamanan Nataru melalui Operasi Lilin Lodaya pihaknya telah menempatkan anggotanya di beberapa titik lokasi.

“Ada 151 gereja yang ada di Kota Bandung. Kami sudah menempatkan anggota. Ada sebanyak 15 pospam dan 15 pos pelayanan terpadu untuk pengamanan Natal dan malam tahun baru,” papar Budi.

Ia mengungkapkan, untuk pengamanan malam tahun baru akan berfokus di tempat keramaian Kota Bandung. Sebab Kota Bandung merupakan destinasi wisata. Saat ini sudah banyak hotel dan tempat wisata yang penuh. 

“Mari kita berikan rasa aman kepada para tamu yang datang di Kota Bandung. Kami juga terus berkoordinasi dengan stakeholder lain untuk menjaga Nataru dan pesta demokrasi pada Februari mendatang kondusif,” ungkapnya.

Sedangkan terkait penanganan antisipasi kemacetan arus mudik Nataru, Plh. Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bandung, Ricky Gustiadi mengaku telah melakukan pemeriksaan kelayakan dan kecukupan kendaraan moda transportasi mudik.

“Kami memprediksi ada kenaikan mobilitas penduduk di tingkat nasional mencapai 36 persen,” terang Ricky.

Soal kecukupan jumlah armada di terminal, ia menyebut Dishub telah melakukan persiapan maksimal. Armada tersebut, telah dilakukan ramcek kelaikan jalan bekerja sama dengan Dinas Perhubungan Provinsi Jawa Barat dan Kementerian Perhubungan.

Selain itu, pihaknya juga telah menyiapkan posko kesehatan bersama Dinas Kesehatan di Terminal Leuwipanjang maupun Cicaheum.

“Kami lakukan pengecekan bus pariwisata, bus PO antar kota antar provinsi terkait kelaikan jalan. Kami juga melakukan pemeriksaan kesehatan kepada para supir dan petugas,” ujarnya.

Ia pun menyebut akan melakukan penempatan petugas untuk mengantisipasi kemacetan.

Hal serupa juga disampaikan, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, Anhar Hadian. Ia mengatakan akan membuka pos kesehatan di terminal Cicaheum dan Leuwipanjang serta di seputaran Bundaran Cibiru.

“Pada malam pergantian tahun baru, kami membuka pos di Alun-alun dan Dago dengan melibatkan tenaga kesehatan. Tidak hanya dari unsur Puskesmas dan rumah sakit, tapi juga organisasi profesi seperti ini dan PPNI (Persatuan Perawat Nasional Indonesia),” sebut Anhar.

Sementara itu, untuk penanganan sampah di malam Natal, Kepala Kepala UPTD Pengelolaan Sampah Kota Bandung, R. Ramdani menjabarkan ada beberapa titik sub wilayah kota (SWK) yang menjadi perhatian pada malam Natal tahun ini.

“Penanganan malam natal SWK Cibeunying, kami menempatkan petugas di gereja Jalan Cikapayang dan gereja di Jalan Diponegoro sebanyak 12 orang. Lalu, menempatkan petugas di Gereja Katedral sebanyak 3-4 orang. Kemudian, menempatkan petugas di area gereja Jalan Riau dan gereja Jalan A. Yani depan (Sidolig) sebanyak 11 orang,” papar Ramdani.

Kendaraan yang disiapkan berupa motor sampah sebanyak 4 unit. Total petugas untuk penanganan malam natal SWK Cibeunying sebanyak 27 orang dan 4 unit sumosa.

Selain itu, penanganan malam natal di SWK Karees akan diturunkan petugas kebersihan sebanyak 15 orang yang disiapkan di area Alun-alun Bandung. Kendaraan yang disiapkan berupa motor sampah dan akan stan by di Maleer.

“Untuk wilayah lain berlaku seperti biasa. Informasi tersebut dari koordinator wilayah,” tambahnya. (M1-din)***

komentar

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.