METRUM
Jelajah Komunitas

Perspektif Petani Milenial dan Tranformasi Kecerdasan Buatan di Era Disrupsi Komunikasi

Oleh Dwinarko, Pagi Muhamad, & Tabrani Sjafrizal*

KEMAJUAN teknologi dalam perspektif petani milenial merupakan tantangan yang harus menjadi fokus pemerintah terutama pada sektor pertanian dalam menghadapi era disrubsi komunikasi dari kecerdasan buatan untuk memotivasi keberlanjutan dan mempertahankan tenaga kerja muda pertanian.

Mengutip pendapat (Julian Hanna, 2016) bahwa pandangan sosiolog Karl Mannheim, teori generasi ‘sangat diperlukan untuk memahami gerakan sosial dan intelektual. Kemajuan teknologi dan disrubsi Komunikasi dalam era kecerdasan buatan sangat berpengaruh pada perubahan sosial dan pengetahuan genrasi muda dalam menentukan pilihan dalam pekerjaan. Menurut Mannheim (1927), (dalam Hanna 2016) bahwa, percepatan laju perubahan sosial yang merupakan karakteristik zaman yang masih dianggap penting dalam memperlakuan teoretis terhadap generasi.

Konsep generasi jauh lebih umum ditemukan dalam percakapan sehari-hari, atau dalam jurnalisme dan penerbitan, dibandingkan di akademi. Gagasan tentang sebuah generasi sangat familiar dan ternyata sulit dijabarkan. Kata ini lazim digunakan sebagai cara untuk mendeskripsikan teman-teman sejawat: ‘berbicara tentang generasi saya’, seperti yang terdapat dalam lagu hit The Who pada tahun 1965, ‘My Generation’. Ini berfungsi sebagai singkatan yang berguna untuk membahas kelompok-kelompok sejarah yang luas yang berbagi kelompok usia yang sama dan serangkaian pengalaman formatif (Baby Boomers, Generasi X), serta sub-kelompok budaya yang didefinisikan secara lebih sempit (Beat Generation, the Woodstock Generation). Dalam jurnalisme, obituari biasanya mengacu pada kedudukan tokoh masyarakat dalam kaitannya dengan generasinya, misalnya sebagai tokoh terkemuka di kalangan politik, ilmu pengetahuan, atau sastrawan. (Julian Hanna, 2016)

Filsuf Spanyol Ortega y Gasset, yang merupakan bagian dari Generasi 98 dan tokoh berpengaruh bagi generasi penerus Spanyol para Generasi intelektual. Menjelaskan bahwa sebagian manusia meninggal dan sebagian lainnya dilahirkan, kehidupan saling menggantikan. Seluruh kehidupan manusia, pada hakikatnya, terbungkus di antara kehidupan-kehidupan lain yang terjadi sebelum atau sesudahnya. Ini tidak berarti, tanpa mempedulikan, bahwa pemuda masa kini, yakni jiwa dan raganya adalah berbeda,  dari masa muda kemarin. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa kehidupannya harus memiliki kerangka yang berbeda dari kehidupan kemarin. (Julian Hanna, 2016)

Pandangan (Pyoria, Ojala, Saari, dan Jarvinen, 2017) menjelaskan bahwa, generasi baby boomer terdiri dari mereka yang lahir pada tahun 1945 hingga 1950, pasca perang tetap meningkat hingga tahun 1960an (Karisto, 2007). Masih ada orang-orang di tempat kerja yang lahir di 1950-an, namun sebagian besar merupakan penduduk usia kerja terdiri dari kelompok yang lebih muda dan relatif kecil.

Mendefinisikan Generasi bahwa, konsep pembangkitan mempunyai dua makna dasar. Generasi dapat mengacu pada generasi keluarga atau generasi sosial, yaitu sekelompok orang yang lahir dalam satu keluarga dan rentang tanggal. Namun, suatu kelompok tidak dapat membentuk suatu generasi berdasarkan usianya saja, selain dari pengertian statistik. Dalam penggunaan konsep sosiologis, yang dimaksud dengan generasi adalah pemikiran terdiri dari strata yang dilahirkan dalam rentang waktu terbatas dan yang berbagi tidak hanya tanggal lahir yang sama tetapi juga pengalaman sosiokultural serupa (Edmunds & Turner, 2002; Eyerman & Turner, 1998).

Dalam esainya yang terkenal, The Problem of Generations, Sosiolog sains Jerman Karl Mannheim (1952) mengidentifikasi tiga tahap pembentukan generasi. Premis pertama pembentukan suatu generasi adalah keanggotaan dalam kelompok umur yang sama, namun hal itu saja tidak cukup. Selain itu, pasti ada beberapa faktor sosial dan budaya yang paling banyak orang-orang dalam kelompok umur mempunyai kesamaan. Mannheim menjelaskan bahwa masa muda adalah waktu yang sangat strategis bagi pengembangan kesadaran generasi. Dia juga menyadarinya pengalaman utama yang dibagikan oleh kelompok tertentu sekaligus bersatu dan membagi generasi. Misalnya, resesi tahun 1990an memecah belah generasi muda Finlandia Generasi X yang telah lahir dua dekade sebelumnya menjadi dua kelompok, kelompok yang selamat dan kelompok yang selamat terpinggirkan (Kalela, Kiander, Kivikuru, Loikkanen, & Simpura, 2001).

Pada tahap ketiga pembentukan generasi, orang-orang dari kelompok usia tertentu dikumpulkan untuk mencapai tujuan bersama tujuan atau cara hidup. Generasi ini dimobilisasi. Contohnya, generasi muda tahun 1960an dipertemukan oleh mahasiswa radikalisme dan aktivisme sayap kiri (Kolbe, 2008). Namun, Generasi yang dimobilisasi di Mannheim adalah sebuah konsep yang problematis untuk tujuan menganalisis kelompok umur yang menjadi fokus di sini. Akibat resesi, Generasi X tidak turun ke jalan untuk memprotes pengangguran massal dan pengurangan sektor publik, meskipun krisis ekonomi menjadi pengalaman penting bagi mereka. Generasi Negara Kesejahteraan juga tidak punya alasan kuat untuk menjadi radikal.

Generasi Milenial bahkan lebih sulit untuk didefinisikan ketentuan Mannheim. Gerakan sosial baru seperti kelompok lingkungan hidup dan kesejahteraan hewan, kelompok anti-globalisasi ekonomi, dan gerakan precariat, misalnya, semuanya terbukti terlalu terfragmentasi dan terlalu marginal untuk mampu memobilisasi generasi muda saat ini, atau bahkan memberikan mereka kesamaan pandangan. pengalaman. Kaum muda di Finlandia saat ini dapat digambarkan sebagai generasi yang secara budaya “teratomisasi” (Salasuo & Poikolainen, 2016).

Berbeda dengan Mannheim, banyak sarjana masa kini yang melakukan hal tersebut tidak menganggap mobilisasi sebagai hal yang penting dalam pembangunan divisi intragenerasi dan antargenerasi (Prancis & Roberts, 2015; Wyn & Woodman, 2006). Secara diskursif dunia pengalaman bersama sudah cukup untuk menyatukan dan memecah belah generasi dan sekaligus menjelaskan perbedaan generasi (Aboim & Vasconcelos, 2014; Kupperschmidt, 2000). Memang, sebagian besar penelitian mendefinisikan generasi sebagai kelompok yang memiliki anggota berbagi pengalaman dan kesadaran yang sama kekhasan kelompok usia mereka sendiri dibandingkan kelompok usia lainnya (Costanza dkk., 2012; Parry & Urwin, 2011).

Interpretasi pasca-Mannheimian, membandingkan generasi Milenial dengan generasi yang lebih tua, mengeksplorasi pengalaman bersama kelompok mereka yang lahir sejak awal tahun 1980an. Analisis pada orientasi kerja, yaitu pada nilai dan sikap individu terkait dengan berupahnya pekerjaan, tetapi juga mempertimbangkan ciri-ciri dan karakteristik generasi Milenial secara lebih luas. Konsep orientasi kerja awalnya dikemukakan oleh sosiolog Inggris John Goldthorpe, Lockwood, Bechhofer, dan Platt (1968) dalam studi klasik The Affluent Worker.

Orientasi kerja lebih mencerminkan makna pekerjaan terhadap lintasan perjalanan hidup individu secara luas. Perbedaan biasanya dibuat antara tiga jenis orientasi kerja: seorang karyawan dengan orientasi instrumental terhadap pekerjaan menganggap pekerjaan terutama sebagai sumber pendapatan, seorang karyawan dengan orientasi birokrasi berkomitmen terhadap pengembangan karir, dan seorang karyawan dengan orientasi solidaritas mengidentifikasi dengan komunitas tempat kerja. (Pyoria, dkk: 2017).

Teori tentang orientasi kerja (Turunen, 2011), bahwa pandangan luas Goldthorpe ada di dalamnya sejalan dengan penelitian generasi. Ada gunanya membandingkan sikap bekerja dengan nilai-nilai kehidupan penting lainnya, dalam kasus keluarga dan waktu luang (Alkula, 1990). Nilai-nilai yang melekat pada berbagai bidang kehidupan bukanlah permainan zero-sum, namun bidang-bidang tersebut merupakan jaringan yang saling melengkapi yang menyusun lintasan kehidupan individu. (Pyoria, dkk: 2017).

Erica Lofstrom, Isabel Richter, dan Ine H. Nesvold (2021) Dengan waktu kurang dari 10 tahun untuk memenuhi target emisi gas rumah kaca, prediksi bahwa akan ada lebih banyak plastik daripada ikan di lautan pada tahun 2050 (Ellen MacArthur Foundation, 2016) dan tingkat hilangnya keanekaragaman hayati yang mengkhawatirkan (Mace dkk., 2018), terdapat perubahan dalam pola pikir kita. gaya hidup diperlukan segera. Saat ini kita menghadapi ketidaksesuaian antara pengakuan terhadap tantangan lingkungan dan proses perubahan aktual untuk memitigasi tantangan tersebut (Kollmuss dan Agyeman, 2002; Fennis dkk., 2011; Moser dan Dilling, 2011; Sheeran dan Webb, 2016).

Perubahan yang cepat dapat terjadi karena adanya kekuatan-kekuatan disruptif yang membuka peluang terjadinya perubahan (Birkmann et al., 2010; Schäfer et al., 2012; Thomas et al., 2016; Verplanken dan Roy, 2016). Kekuatan disruptif ini dapat terwujud dalam berbagai bentuk: bencana alam, dinamika kepemimpinan global, atau penyakit seperti yang kita alami saat ini dalam pandemi COVID-19 (Ibn-Mohammed et al., 2020; Lambert et al., 2020; Shih, 2020).

Konsekuensinya masyarakat harus secara tajam menyesuaikan cara hidupnya, mengatasi kebiasaan, membentuk norma-norma sosial baru dan mengubah perilaku secara besar-besaran. Namun perubahan ini belum tentu sejalan dengan target berkelanjutan, bahkan sering kali justru sebaliknya.

Erica, Isabel, dan Ine (2021) percaya bahwa untuk menimbulkan gangguan secara artifisial dengan mendorong proses perubahan. Ini adalah pendekatan baru dan didasarkan pada berbagai jenis literatur yang menunjukkan peran emosi sebagai katalis tindakan (Pooley dan O’Connor, 2000; Salama dan Aboukoura, 2018; Landmann dan Rohmann, 2020) dan kekuatan disrupsi sebagai peluang. (atau jendela) untuk perubahan (Birkmann et al., 2010; Verplanken dan Roy, 2016; Richter et al., 2021). Namun, keuntungan dari gangguan yang disebabkan secara artifisial adalah dapat menyalurkan energi perubahan ke arah yang berkelanjutan dan dengan demikian menghindari perasaan tidak berdaya (Bamberg, 2002).

Erica, Isabel, dan Ine (2021) Dalam komunikasi lingkungan, penggunaan visual adalah salah satu rekomendasi inti (Nicholson-Cole, 2005; Sheppard, 2012; Moser, 2014; Corner et al., 2015; Klöckner, 2015) karena mengacu pada preferensi manusia terhadap informasi pengolahan visual. Visual mengarahkan perhatian pada emosi yang kuat dibandingkan dengan informasi tekstual (Gardner dan Stern, 1996; E. A. Holmes dan Mathews, 2010), cepat diproses dan hemat biaya untuk diterapkan (Pahl et al., 2016). Zlatev dkk. (2010) bahkan menyatakan bahwa visualisasi memicu motivasi dengan mengaktifkan tujuan yang relevan.

Konservasi lingkungan, secara tradisional digunakan untuk meningkatkan kesadaran atau pengetahuan seputar masalah lingkungan seperti perubahan iklim (Löfström dan Pettersen, 2011) atau pengelolaan lingkungan lokal yang berkelanjutan (Richter et al., sedang ditinjau). Dalam kebanyakan kasus, visualisasi lingkungan membuat apa yang tidak terlihat menjadi terlihat (Pahl dkk., 2016); mereka menunjukkan penggunaan sumber daya secara real time selama satu abad terakhir (Holmes, 2009; Sheppard et al., 2011).

Menurut José Antonio Llorente, (2021) bahwa, Transformasi digital telah menjadi katalisator bagi seluruh proses tersebut. Di dunia yang saling terhubung dan perbincangan yang sedang berlangsung, transparansi telah menjadi satu-satunya pilihan. Faktanya, media sendiri mendorong dan mendefinisikan ulang transparansi tersebut. Sekilas mengenai kebijakan editorial di media sosial besar, hambatan pembayaran atau kebangkitan podcast, jurnalisme analisis dan interpretasi hanyalah tanda-tanda lebih lanjut bahwa kebutuhan untuk berkomunikasi secara mendalam dan rinci semakin meningkat. Bahkan makna dan dimensi sebenarnya dari wacana politik, korporasi dan sosial terus berubah.

Meskipun para pemimpin bisnis, politisi, atau tokoh masyarakat tertentu, hingga saat ini, mampu mempertahankan cerita unik yang berfokus pada penampilan atau penanda tanpa terlalu banyak kesulitan, mulai saat ini gangguan sosial pada akhirnya akan meyakinkan mereka bahwa, yang terpenting, mereka perlu menyampaikan makna-makna baru. dan memberikan konotasi yang tulus, kredibel, dan emosional pada kata-kata mereka.

Misalnya, kami telah melakukan studi neurolinguistik menggunakan kecerdasan buatan untuk menentukan bagaimana pemimpin sosial di masa depan mengekspresikan diri mereka dan bagaimana mereka berbeda dari pemimpin saat ini atau apa yang mendorong generasi muda untuk mencari pekerjaan atau tetap di pekerjaan yang sudah mereka miliki. Bagi sebuah perusahaan konsultan komunikasi, transformasi digital sudah tidak lagi sekedar serangkaian perangkat atau terminal. Yang terpenting sekarang adalah perubahan radikal; dengan kata lain, peristiwa disrupsi yang bonafide terhadap cara perusahaan dan klien beroperasi serta memberikan nilai dan makna baru.

Model komunikasi dan hubungan masyarakat global yang akan mulai muncul di tahun-tahun mendatang. Tampak jelas bahwa disrupsi, transformasi digital, serta makna sosial dan perusahaan yang baru akan menjadi bagian dari fajar baru bagi profesi kita. Terutama dalam kaitannya dengan lima pilar komunikasi korporat yang didefinisikan dengan tepat oleh Aliansi Global: tujuan, merek, reputasi, efisiensi, dan metrik baru atas inovasi dan aset perusahaan yang tidak berwujud. Singkatnya, komunikasi telah terputus dan terganggu di seluruh dunia untuk memodernisasi budaya dan sejarah perusahaan-perusahaan besar kita sejak awal, serta seluruh masyarakat kita secara keseluruhan.

Sudut pandang Perkembangan Teknologi Informasi Komunikasi (TIK) dan perkembangan kecerdasan buatan (Artificial Intellegence) atau disingkat AI memberikan pengaruh dalam berbagai bidang kehidupan, seperti: bisnis, pendidikan, sosial, politik, budaya, dan pertanian masyarakat.

Perspektif milenial pada petani dalam berkontribusi Pembangunan terutama di pedesaan menjadi bagian strategis yang harus menjadi perhatian pemerintah. Perspektif memberikan arti bahwa, sudut pandang; dalam sudut satuan kompleks bahasa sebagai wujud yang bergerak, yang mempunyai bagian awal, inti, dan bagian akhir; dan pandangan dinamis; itu berhubungan dengan yang lain dalam suatu sistem atau jaringan; pandangan relasional; sedangkan dari sudut satuan bahasa sebagai unsur yang lepas; dan pandangan statis. (https://kbbi.web.id/perspektif: 2023).

Menurut Dyah Indrianingsih Septeri (2023) yang mengutip (BPPSDMP, 2020), menjelaskan ciri-ciri generasi petani milenial dimana petani milenial berusia 19 – 39 tahun, memiliki jiwa milenial, bersifat adaptif terhadap teknologi digital, dan tentunya memiliki jaringan kerjasama usaha. Melalui langkah yang diambil kementerian ini diharapkan dapat mempercepat pembangunan sektor pertanian, karena secara nasional persentase jumlah usia muda yang bekerja di sektor pertanian terus menerus mengalami penurunan terutama dalam satu dekade terakhir ini.

Data Badan Pusat Statistik, pada tahun 2011, pemuda yang bekerja pada sektor pertanian tercatat 29,18%, dan tahun 2021 angkanya menurut menjadi 19,18%. Penurunan minat petani, memperlihatkan bahwa minat usia muda untuk bekerja pada sektor pertanian cukup rendah. Sedangkan menurut data BPS pada tahun 2018 menunjukkan dari total jumlah petani Indonesia sebanyak 33,49 juta jiwa, dapat dilihat petani dengan usia di bawah 25 tahun sebanyak 885.077 petani. Petani yang berusia 25 – 34 tahun tercatat sebanyak 4,1 juta jiwa. Sedangkan petani dalam kelompok usia 35 – 44 tahun sebanyak 8,17 juta jiwa. Kelompok usia yang mendominasi profesi petani berada pada rentang usia 45 – 54 tahun, yakni sebanyak 9,19 juta jiwa. Adapun, petani dari kelompok usia 55 – 64 tahun dan di atas 64 tahun masing-masing sebanyak 6,95 juta jiwa dan 4,19 juta jiwa (Mahdi, 2022). Kondisi tersebut tentunya menjadi tantangan bagi Negara Indonesia sebagai negara agraris.

Sedangkan Andrean W. Finaka, Rosi Oktari dan Nur Fitri Rizki Adinda (2022) dengan mengutip Badan Pusat Statistik (BPS), pada Agustus 2022, menunjukkan bahwa, 135,3 juta penduduk yang bekerja, 29,96% persennya bekerja di sektor pertanian. Angka tersebut menginformasikan kalau jumlah petani negara kita mencapai 40,64 juta orang. Sebenarnya angka tersebut mengalami penurunan pada setiap tahunnya. Dan, tenaga petani di Indonesia masih didominasi oleh petani dengan rentang usianya 45-64 tahun. Minat pemuda bekerja di sektor pertanian terlihat rendah jika dilihat dari data jumlah petani berdasarkan kelompok usia. Menurut catatan (BPS per 2021), persentase pemuda usia 16-30 tahun yang bekerja di sektor pertanian terus turun. Kini hanya ada 3,95 juta petani muda yang termasuk generasi milenial, atau 21,9% dari total petani di Indonesia.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), disrupsi memiliki arti hal yang tercabut dari akarnya. Apabila ditarik ke fenomena saat ini maka disrupsi diartikan sebagai keadaan dimana terjadi suatu perubahan yang besar, yang menyebabkan berubahnya sebagian besar atau bahkan keseluruhan tatanan dalam kehidupan masyarakat. Lebih lanjut dijelaskan dalam KBBI, Era Disrupsi adalah masa dimana perubahan-perubahan yang terjadi disebabkan karena adanya inovasi yang begitu hebat sehingga mengubah sistem dan tatanan kehidupan masyarakat secara luas. Kata disrupsi ini pertama kali diperkenalkan oleh Clayton Christensen melalui bukunya yang berjudul The Innovator’s Dilemma, pada tahun 1997.

Dalam pendapat Rhenald Kasali (2017) pada Buku berjudul Disruption: Menghadapi Lawan-Lawan Tak Kelihatan dalam Peradaban Uber. Menurut Rhenald, Disruption is a theory to predict the future, where the new things (distruptive) make the old ones obsolete (Disrupsi adalah sebuah teori untuk memprediksi masa depan, dimana hal-hal baru menjadikan yang lama menjadi kuno). Perubahan yang begitu cepat melahirkan berbagai terobosan di banyak bidang, yang memberikan solusi efektif dan ekonomis terhadap permasalahan yang dihadapi oleh banyak orang. Beliau mencontohkan perubahan dunia bisnis transportasi pasca lahirnya Uber. Uber mampu menjawab kebutuhan banyak orang untuk mendapatkan trasnportasi dengan cara yang mudah serta murah. Model bisnis yang kebanyakan menggunakan aplikasi ini mampu memangkas banyak biaya sehingga membuat harga produk dan jasa menjadi lebih murah. Sebuah pasar baru dari masyarakat kelas bawah pun mulai terbentuk karena harga yang ditawarkan relatif lebih murah dengan kualitas yang tidak kalah.

Dalam Portaljabar Bandung yang ditulikan oleh Admin (2022) menjelaskan bahwa, Pertanian di Provinsi Jawa Barat memiliki potensi besar. Hal ini didukung kondisi geografis dan ekosistem yang cocok untuk pengembangan komoditas pertanian yang ditandai dengan banyaknya komoditas unggulan pada sektor tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, kehutanan, peternakan dan perikanan. Generasi Muda Jawa Barat yang tertarik terhadap sektor pertanian terus meningkat. Tahun 2022 sebanyak 20.894 orang yang mendaftar dan lolos seleksi sebanyak 6.545 petani. Pendaftar Petani Milenial tahun 2021, sebanyak 8.998 dan yang lolos seleksi sebanyak 1.766 orang. Sehingga totalnya sebanyak 8.311 orang.

Peserta yang ikut inagurasi tahun 2022 dan 2023, tercatat sebanyak 5.344 orang, dengan sebaran 2.721 petani yang dibina di Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura, 788 Petani yang dibina di Dinas Kelautan dan Perikanan, 620 petani yang dibina pada Dinas Kehutanan, 620 petani yang dibina pada Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan serta 595 petani yang dibina pada Dinas Perkebunan.

Menurut Ridwan Kamil ini diharapkan dapat menarik minat generasi muda untuk membawa perubahan pada sektor pertanian masa depan. Maka, semangat tinggal di desa, rezeki kota bisnis mendunia, bukan suatu hal yang mustahil. Menurut Kang Emil bahwa Program Petani Milenial bukan program karpet merah yang langsung sukses. Program Petani Milenial merupakan program yang masih panjang perjalannya. Tapi jangan khawatir, negara dalam hal ini Pemprov Jabar membersamai proses-proses perjalanan itu. Petani Milenial tidak hanya mendapatkan pelatihan dan pendampingan metode pertanian yang lebih efektif dan efesien, tapi juga proses hilir. Dimulai dari pengolahan, pengembangan produk, hingga pemasaran hasil tani ataupun produk olahan baik dalam maupun luar negeri melalui kegiatan pameran dan gerai petani milenial.

Tujuan Program Petani Milenial adalah mengurangi permasalahan ketersediaan tenaga kerja pertanian di Jawa Barat, mengubah usaha pertanian menjadi menantang, sehingga akan banyak generasi milenial yang tertarik bergelut di sektor pertanian, perikanan, dan kehutanan.

Selain itu, Petani Milenial juga diarahkan untuk dapat memanfaatkan teknologi guna menghasilkan produk pertanian berkualitas dan mampu berdaya saing, menumbuhkembangkan kewirausahaan muda pertanian, serta menciptakan pertanian maju, mandiri, dan modern.

Sasaran inovasi Petani Milenial adalah mewujudkan regenerasi petani di Jawa Barat dengan pemanfaatan lahan-lahan tidak produktif, penerapan teknologi tepat guna serta penumbuhan wirausahawan muda di sektor pertanian, perikanan, dan kehutanan yang mandiri dan berkelanjutan.

Selanjutnya Yuke Mauliani Septina, berharap Program Petani Milenial bisa meningkatkan jumlah petani di Jabar yang saat ini terus berkurang. Badan Pusat Statistik Provinsi Jabar, dalam kurun waktu tiga tahun terakhir sejak 2020-2022 jumlah pekerja di sektor pertanian, perikanan, dan kehutanan terus menurun turun dari 3,6 juta menjadi 3,5 juta. Sementara itu, Taufik Hidayat bahwa Program Petani Milenial, memberikan apresiasi kepada Pemprov Jabar terkait program yang dinilainya bisa menumbuhkan rasa kecintaan terhadap pertanian. Dan dapat mewujudkan mimpi pemuda-pemuda di desa sehingga mereka punya pekerjaan di sektor pertanian. Admin (2023).

*Penulis Dwinarko, disitasi Pagi Muhamad, dan disunting oleh Tabrani Sjafrizal, Dosen Fakultas Ilmu Komunikasi, Universitas Bhayangkara Jakarta Raya

Daftar Pustaka

  • Sobandi. 2023. PARADIGMA DISRUPSI DALAM DUNIA PERADILAN INDONESIA. https://www.mahkamahagung.go.id/id/artikel/5922/paradigma-disrupsi-dalam-dunia-peradilan-indonesia
  • KBBI daring menjelaskan bahwa disrupsi adalah tercabut dari akarnya (https://kbbi.web.id/disrupsi).
  • Admin (2023) 5 Tahun Jabar Juara, Program Petani Milenial, Solusi Pertanian Berkelanjutan
  • Rilis Humas Jabar https://jabarprov.go.id/berita/5-tahun-jabar-juara-program-petani-milenial-solusi-pertanian-berkelanjutan-10035
  • Pasi Pyöriä, Satu Ojala, Tiina Saari, and Katri-Maria Järvinen. 2017. The Millennial Generation: A New Breed of Labour? SAGE Open. January-March 2017: 1–14 DOI: 10.1177/2158244017697158 journals.sagepub.com/home/sgo
  • Erica Löfström, Isabel Richter, dan Ine H. Nesvold 2021.  Disruptive Communication as a Means to Engage Children in Solving Environmental Challenges: A Case Study on Plastic Pollution. Sec. Environmental Psychology Volume 12 – 2021 https://doi.org/10.3389/fpsyg.2021.635448
  • José Antonio Llorente, 2021. Founding Partner and CEO of LLYC. Any thoughts or opinions expressed are that of the author and not of Global Alliance. https://www.globalalliancepr.org/thoughts/2021/2/2/disruption-in-communications
  • Pranala (link):https://kbbi.web.id/perspektif
  • Milenial Jadi Kata Terpopuler di KBBI dan Google 2019, https://news.detik.com/berita/d-4849528/milenial-jadi-kata-terpopuler-di-kbbi-dan-google-2019-apa-sih-artinya
  • Dyah Indrianingsih Septeri 2023. Lahirnya Petani Milenial dan Peranannya dalam Pengembangan Agrowisata di Kabupaten Gunungkidul. Jurnal Ilmu Sosial dan Humaniora
  • Volume 12, Number 1, 2023 pp. 29-39 P-ISSN: 2303-2898 | E-ISSN: 2549-6662 DOI: https://doi.org/10.23887/jish.v12i1.50608
  • Andrean W. Finaka, Rosi Oktari dan Nur Fitri Rizki Adinda (2022). Peran Penting Petani Milenial untuk Indonesia. https://indonesiabaik.id/videografis/peran-penting-petani-milenial-untuk-indonesia
  • Julian Hanna. 2016. Generation. https://www.researchgate.net/publication/316682186_Generation

komentar

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.

%d