METRUM
Jelajah Komunitas

Keluarga Korban Penembakan Sekolah Gugat Meta, Microsoft, dan Produsen Senjata

KELUARGA korban penembakan sekolah dasar di Uvalde, Texas, pada 2022 melayangkan dua gugatan hukum pada Jumat (24/5/2024) terhadap Meta, perusahaan induk Instagram; perusahaan gim Activision Blizzard dan perusahaan induknya Microsoft; serta produsen senjata api Daniel Defense.

Dilansir dari VOA, dalam gugatannya, keluarga korban mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan tersebut bekerja sama untuk memasarkan senjata berbahaya kepada remaja yang rentan dipengaruhi seperti Penembak Uvalde.

Bersama-sama, gugatan terkait hilangnya nyawa manusia akibat perbuatan melawan hukum itu menyatakan bahwa Daniel Defense, produsen senjata yang berbasis di Georgia, menggunakan Instagram dan gim video peperangan “Call of Duty” buatan Activision untuk memasarkan senapan serbu kepada remaja laki-laki.

Sedangkan alasan untuk menggugat Meta dan Microsoft karena kedua perusahaan teknologi itu dianggap memfasilitasi strategi tersebut dengan lemahnya pengawasan dan tidak memperhatikan konsekuensinya.

Meta, Microsoft dan Daniel Defense tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari gugatan.

Dalam salah satu penembakan masal di sekolah paling mematikan dalam sejarah, 19 anak dan dua guru tewas pada 24 Mei 2022, ketika seorang pria bersenjata berusia 18 tahun bersenjatakan senapan Daniel Defense memasuki Sekolah Dasar Robb. Pelaku membarikade dirinya di dalam ruang kelas yang bersebelahan dengan puluhan orang. siswa.

Kedua gugatan tersebut diajukan pada peringatan dua tahun pembantaian tersebut oleh Koskoff Koskoff & Bieder. Firma hukum itu berhasil mencapai penyelesaian klaim senilai $73 juta dengan produsen senapan Remington pada 2022 atas nama keluarga anak-anak yang terbunuh dalam penembakan massal di Sekolah Dasar Sandy Hook, Connecticut pada 2012.

Gugatan pertama, yang diajukan di Pengadilan Tinggi Los Angeles, menuduh Instagram memberikan “saluran tanpa pengawasan kepada produsen senjata untuk berbicara langsung dengan anak di bawah umur, di rumah mereka, di sekolah, bahkan di tengah malam,” dengan hanya pengawasan yang minim.

Gugatan tersebut juga menuduh bahwa “Call of Duty” dari Activision “menciptakan teater kekerasan yang sangat realistis dan membuat ketagihan sedemikian rupa sehingga remaja laki-laki belajar membunuh dengan keterampilan dan kemudahan yang menakutkan.” Selain itu, senjata yang digunakan dalam gim juga bentuknya meniru model senjata sebenarnya.

Menurut gugatan itu, penembak Uvalde memainkan “Call of Duty” – yang menampilkan, antara lain, senapan serbu yang diproduksi oleh Daniel Defense, dan mengunjungi Instagram secara obsesif, tempat Daniel Defense sering beriklan..

Akibatnya, menurut pengaduan tersebut, pelaku menjadi berambisi untuk mendapatkan senjata yang sama dan menggunakannya untuk melakukan pembunuhan, meskipun dia sebelumnya belum pernah menembakkan senjata dalam kehidupan nyata.

Gugatan kedua, yang diajukan di Pengadilan Distrik Uvalde County, menuduh Daniel Defense sengaja mengarahkan iklannya kepada remaja laki-laki untuk mendapatkan pelanggan seumur hidup.

“Ada hubungan langsung antara tindakan perusahaan-perusahaan ini dan penembakan Uvalde,” kata Josh Koskoff, salah satu pengacara keluarga tersebut, dalam sebuah pernyataan.

“Monster berkepala tiga ini dengan sengaja memaparkan pleaku pada senjata tersebut, mengkondisikan dia untuk melihatnya sebagai alat untuk menyelesaikan masalahnya dan melatihnya untuk menggunakannya.”

Daniel Defense sudah menghadapi tuntutan hukum lain yang diajukan oleh keluarga beberapa korban. Dalam pernyataannya pada 2022, CEO Daniel Defense Marty Daniel menyebut litigasi semacam itu “sembrono” dan “bermotivasi politik.”

Awal pekan ini, keluarga para korban mengumumkan tuntutan hukum terpisah terhadap hampir 100 petugas polisi negara bagian yang berpartisipasi dalam apa yang Departemen Kehakiman AS simpulkan sebagai respons darurat yang gagal. Keluarga tersebut juga mencapai penyelesaian klaim senilai $2 juta atau sekitar 32 miliar rupiah dengan Kota Uvalde.

Beberapa tuntutan lainnya terhadap berbagai badan publik masih menunggu keputusan. (M1-VOA/ft)***

komentar

Komen yang ditutup, tetapi jejak balik dan ping balik terbuka.